• Minggu, 2 Oktober 2022

OJK Terbitkan Peraturan Baru terkait BMPD BUS

- Rabu, 29 Desember 2021 | 10:15 WIB
Ilustrasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) (Foto : Bareksa)
Ilustrasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) (Foto : Bareksa)

JAKARTA | BPKP NEWS.COM

Otoritas Jasa Keuangan mengeluarkan aturan baru yaitu Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) Nomor 26/POJK.03/2021 tentang Batas Maksimum Penyaluran Dana dan Penyaluran Dana Besar Bagi Bank Umum Syariah (BMPD BUS).

Deputi Komisioner Hubungan Masyarakat dan Logistik OJK Anto Prabowo menjelaskan, POJK 26 ini diterbitkan dalam rangka penyempurnaan kerangka manajemen risiko bank umum syariah dalam mengelola konsentrasi risiko, yang diselaraskan dengan international best practices serta disesuaikan dengan arah pengembangan nasional.

"Ketentuan ini juga menyesuaikan terhadap karakteristik perbankan syariah khususnya dalam penggunaan instrumen keuangan syariah," kata Anto Prabowo, dalam keterangan resmi OJK, Selasa (28/12).

Baca Juga: Belum tuntas Covid-19, Masyarakat Dunia dibuat gempar Kemunculan Virus Varian Omicron

Menurutnya, ketentuan ini juga membuka ruang sinergi yang lebih luas antara bank umum syariah dengan ekosistem ekonomi dan keuangan syariah. Seperti penyaluran dana kepada organisasi sosial, penyaluran dana untuk pembangunan kawasan industri halal, dan penyaluran dana dalam rangka mendukung program pemerintah yang dijamin oleh asuransi syariah.

"Dengan demikian, diharapkan tercipta integrasi ekosistem ekonomi dan keuangan Syariah yang lebih masif dan kontributif dalam mendukung pembangunan nasional yang sejalan dengan roadmap perbankan syariah Indonesia 2020-2025," ujarnya.

 
Harmonisasi Ketentuan

Selain itu, ketentuan ini juga merupakan harmonisasi dengan ketentuan terkini lainnya antara lain ketentuan di perbankan konvensional, ketentuan mengenai manajemen risiko konsolidasi, dan ketentuan mengenai pelaporan.

"Dalam POJK ini, yang dimaksud Penyaluran Dana Besar merupakan Penyaluran Dana kepada individu atau kelompok selain Pihak Terkait sebesar 10 persen atau lebih dari modal inti," jelas Anto.

Halaman:

Editor: Ahmad Tarmizi, SE

Tags

Terkini

X