• Senin, 5 Desember 2022

Erick Thohir : Bakal Ada Penyesuaian Terkait Gaji di Perusahaan Menyusul Kenaikan Harga BBM

- Sabtu, 3 September 2022 | 21:09 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir berkunjung ke BNI Representative Office Amsterdam di Belanda pada Jumat, 2 September 2022. BNI Amsterdam bertugas untuk mengoptimalkan usaha para diaspora Indonesia di Belanda dan Eropa. (Dok: BNI)
Menteri BUMN Erick Thohir berkunjung ke BNI Representative Office Amsterdam di Belanda pada Jumat, 2 September 2022. BNI Amsterdam bertugas untuk mengoptimalkan usaha para diaspora Indonesia di Belanda dan Eropa. (Dok: BNI)

BPKPNEWS.COM -- Menteri BUMN Erick Thohir meyakini bakal ada penyesuaian terkait gaji di perusahaan menyusul kenaikan harga BBM jenis Pertalite, Solar, dan Pertamax.
Terlebih, kata dia, ekonomi Indonesia masih tumbuh setidaknya 5 persen per tahun.

"Pasti ada penyesuaian, kan inflasi diperhitungkan," ujarnya, kepada media di Amsterdam, Belanda, Sabtu (3/9).

Usai kenaikan harga BBM ini, Erick pun meminta masyarakat kelas menengah untuk sementara mengencangkan ikat pinggang.

"Menengah memang hari ini harus ikat pinggang dulu. Dikencengin, dikurangi kebutuhan yang tidak perlu," kata dia.

Sejauh ini, pemerintah lebih fokus menggelontorkan bantuan sosial (bansos) bagi masyarakat kurang mampu yang terdampak kenaikan harga BBM subsidi.

Baca Juga: Jokowi Resmi Tetapkan Kenaikan BBM, Inilah Poin-poin Harganya

Pemerintah menambah alokasi bantuan sosial (bansos) sebesar Rp24,17 triliun untuk meredam dampak inflasi jika harga BBM pertalite dan solar naik. Bantuan itu diberikan dalam tiga bentuk.

Pertama, BLT sebesar Rp150 ribu kepada 20,65 juta KPM. Dengan anggaran Rp12,4 triliun, BLT itu akan diberikan selama empat bulan senilai total Rp600 ribu. Namun, pemerintah menyalurkan bantuan dalam dua tahap kepada KPM.

Masing-masing keluarga akan mendapatkan Rp300 ribu dalam tahap pertama. Lalu, mereka akan kembali mendapatkan Rp300 ribu dalam tahap kedua.

Kedua, BLT untuk pekerja bergaji di bawah Rp3,5 juta per bulan sebesar Rp600 ribu. BLT itu hanya diberikan satu kali kepada 16 juta pekerja. Pemerintah mengalokasikan dana sebesar Rp9,6 triliun untuk menyalurkan BLT tersebut.

Ketiga, pemerintah memberikan subsidi menggunakan 2 persen dari dana transfer umum, yaitu DAU dan DBH, sebesar Rp2,17 triliun untuk transportasi umum, seperti ojek.

Baca Juga: Airlangga Hartarto : Kenaikan BBM Jenis Solar dan Pertalite Masih Dalam Hitung-hitungan

Untuk menyiasati kenaikan harga BBM, kelas menengah bisa meningkatkan pendapatan. Misalnya, membuka usaha di mana BUMN bisa membantu misalnya dalam hal pembiayaan berbiaya rendah.

Saat ini, BUMN memiliki sejumlah program khusus yang menyasar 'wong cilik', misalnya pembiayaan Mekaar dari PT Permodalan Nasional Madani.

Menteri Energi Arifin Tasrif hari ini mengumumkan kenaikan harga BBM subsidi, pertalite dan solar subsidi, serta bahan bakar subsidi Pertamax.

Rinciannya, harga pertalite naik dari Rp7.650 per liter menjadi Rp10 ribu per liter, solar subsidi dari Rp5.150 per liter menjadi Rp6.800 per liter dan pertamax dari Rp12.500 per liter menjadi Rp14.500 per liter.

(red/CNN)

Editor: Ahmad Tarmizi, SE

Tags

Terkini

Pembukaan Piala Dunia 2022 Qatar Resmi Dimulai

Senin, 21 November 2022 | 00:16 WIB

Salman Rushdie Ditikam, Media Iran Puji Hadi Matar

Minggu, 14 Agustus 2022 | 21:20 WIB

Amerika Serikat Terancam Alami Resesi

Jumat, 29 Juli 2022 | 07:27 WIB

Rusia Kian Ganas Menggempur Ukraina

Sabtu, 9 Juli 2022 | 23:57 WIB
X