• Selasa, 5 Juli 2022

SSC : Puan, Airlangga serta Muahaimin Masih Rendah di Jatim

- Rabu, 23 Februari 2022 | 23:52 WIB
Ketua DPR RI, Puan Maharani (Muhamad Ikbal)
Ketua DPR RI, Puan Maharani (Muhamad Ikbal)

Jakarta | BPKPNEWS.COM

Lembaga survei Surabaya Survey Center (SSC) melakukan survei jelang pilpres 2024, hasil survei diperoleh Elektabilitas Puan Maharani, Airlangga Hartarto dan Muhaimin Iskandar (Cak Imin) masih rendah di kalangan pemilih Jawa Timur (Jatim). Padahal mereka gencar melakukan safari di Jatim beberapa waktu terakhir.

Survei dilakukan oleh Surabaya Survey Center (SSC) periode Februari 2022, kepada kelompok pemilih spesifik yakni perempuan atau emak-emak berusia 17 tahun ke atas.

Elektabilitas ketiganya bahkan tak sampai dua persen. Rinciannya yakni Muhaimin Iskandar 1,5 persen, Puan Maharani dengan 1,3 persen, Airlangga Hartarto dengan 0,8 persen.

Baca Juga: Ketua Umum PKB Ungkap Tiga faktor kenapa Pemilu 2024 perlu Ditunda

"Kenapa elektabilitas beberapa tokoh ini masih rendah, padahal mereka gencar ke bawah, sudah gencar kampanye terselubung," kata Peneliti SSC Ikhsan Rosidi, Rabu (23/2).

Ikhsan menyebut elektabilitas tiga tokoh itu yakni Puan sebagai Ketua DPR RI sekaligus Ketua PDIP, Muhaimin Iskandar sebagai Ketua MPR dan Ketum PKB serta Airlangga Hartarto yang merupakan Menko Perekonomian dan Ketum Golkar itu masih jauh dibanding sejumlah nama lain.

Baca Juga: Kapolda Sumut; Pemberantasan Korupsi Harus Efektif Dan Efisien

Dalam survei yang dilakukan SSC, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Prabowo memuncaki elektabilitas calon presiden dengan capaian 16,3 persen. Kemudian baru disusul Menteri Pertahanan Prabowo Subianto dengan perolehan 15,6 persen dan Menteri Sosial Tri Rismaharini (Risma) 10,8 persen.

Kemudian Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa dengan 5 persen, Gubernur Jakarta Anies Baswedan dengan 4,9 persen, Ketum Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dengan 4,8 persen, Menteri Pariwisata Sandiaga Uno ada 3 persen, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meraih 2,3 persen, dan Menteri BUMN Erick Thohir dengan 2 persen.

Menurut Ikhsan, hal ini menunjukan bahwa komunikasi politik yang selama ini dilakukan Puan, Muhaimin dan Airlangga belumlah efektif mengangkat elektabilitas.

Baca Juga: Zulheri Sinaga : KPK Harus Ambil Alih Kasus Tambang Ilegal Madina di Poldasu

"Hati-hati. Tidak semua metode kampanye itu produktif, bisa saja anti produktif," ucapnya

(CNN/AZ)

Editor: Asep Jubaeni Hamzah

Tags

Terkini

Probowo jadi Radar PKS dalam Pilpres 2024

Selasa, 21 Juni 2022 | 23:58 WIB

Politikus Demokrat Ancam Bongkar Kejahatan SBY

Kamis, 2 Juni 2022 | 22:39 WIB
X