• Selasa, 29 November 2022

LHSK : Ada hal Yang Kami Amati Menjadi Satu Hal Yang Menarik, Bharada E Soal Overmacht Sampai Otopsi

- Senin, 22 Agustus 2022 | 22:59 WIB
Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu alias Bharada E (PMJ News)
Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu alias Bharada E (PMJ News)

Jakarta, BPKPNEWS.COM-- Bharada Richard Eliezer atau Bharada E sempat mempertanyakan tindakannya menembak Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J termasuk kategori overmacht alias keadaan memaksa.
Wakil Ketua Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) Edwin Partogi menilai pertanyaan itu sebagai hal yang aneh. Menurutnya, pertanyaan itu sudah dilayangkan Bharada E kepada staf LPSK sejak 13 Juli 2022.

"Ada hal yang kami amati menjadi satu hal yang menarik, Bharada E sejak pertemuan 13 Juli berusaha meyakinkan dirinya dengan bertanya kepada staf kami, yang saya lakukan ini overmacht, kan," kata Edwin dalam rapat dengan Komisi III DPR RI di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta pada Senin (22/8).

Dia berkata, hal itu aneh karena Bharada E hanya seorang polisi lulusan Tamtama.

"Padahal Bharada E ini Tamtama, artinya dia masuk kepolisian dengan level lulusan SMP, tapi dia tahu istilah overmacht. Menurut kami ini agak aneh," ujarnya.

Baca Juga: Modus Eks Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti Melalui Sebuah 'Kode' Dalam Kasus Suap Apartemen

Edwin juga sempat menyampaikan bahwa pihaknya sudah merasa janggal dan ganjil terhadap kasus kematian Brigadir J.

Kejanggalan atau keganjilan itu antara lain terkait penerbitan laporan polisi (LP) model A hingga proses autopsi jenazah Brigadir J.

"Ada fakta Brigadir Yosua tewas dibunuh tapi itu tidak dipersoalkan, tidak diterbitkan LP model A tapi polisi malah menerbitkan LP model A untuk percobaan pembunuhan dengan pelakunya Brigadir Yosua," kata Edwin.

"Terhadap Brigadir Yosua tidak diterbitkan LP model A tapi dilakukan autopsi. Pertanyaannya, untuk apa dilakukan autopsi sementara tidak ada proses pro justicia, sementara autopsi itu adalah permintaan penyidik untuk membuktikan penyebab kematian dari korban," sambungnya.

Baca Juga: Dalam Kasus Korupsi di Unila, Rektor Patok Rp 350 Juta Untuk Bisa Loloskan Calon Mahasiswa

Kasus dugaan pembunuhan berencana Brigadir J telah menyeret nama lima orang sebagai tersangka. Di luar itu, sejumlah pihak juga diduga terlibat dalam obstruction of justice atau upaya menghalangi-halangi penegakan hukum dalam pengungkapan kasus pembunuhan Brigadir J.

(red/CNN)

Editor: Ahmad Tarmizi, SE

Tags

Terkini

X