• Rabu, 10 Agustus 2022

Pengacara Istri Irjen Ferdy Sambo : Brigadir J pernah mengarahkan senjata ke arah foto Sambo.

- Sabtu, 30 Juli 2022 | 22:34 WIB
Ilustrasi Pistol. (Dok. Media Hallo/M. Rifai Azhari)
Ilustrasi Pistol. (Dok. Media Hallo/M. Rifai Azhari)

Jakarta, BPKPNEWS.COM-- Pengacara istri Kadiv Propam nonaktif Irjen Ferdy Sambo, Arman Hanis mengungkapkan Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat alias Brigadir J pernah mengarahkan senjata ke arah foto Sambo.
Menurut Arman, hal ini diketahui berdasarkan keterangan para aide de camp (ADC) atau ajudan Sambo. Para ajudan, kata dia, juga sempat menegur Brigadir J saat peristiwa itu terjadi.

"Jadi acd-acd yang lain bercerita bahwa Yoshua ini pernah mengarahkan senjata ke foto Sambo," kata Arman saat dihubungi, Sabtu (30/7).

"Tapi ditegur oleh ajudan bahwa jangan begitu, itu pimpinan begitu," imbuhnya.

Arman turut menepis tudingan bahwa ajudan Sambo lainnya pernah memberikan ancaman kepada Brigadir J. Arman menyebut bahwa Brigadir J merupakan kepala rumah tangga, sehingga tak mungkin mendapat ancaman dari ajudan lainnya.

Baca Juga: Fahri Hamzah : Nasdem Telah Membohongi Rakyat Soal Pengumuman Kandidat Bakal Capres 2024

"Di mana mau ada ancaman kalau si Yoshua ini adalah kepala tiang dianggap kepala rumah tangga, kan dari pihak keluarga Brigadir J juga sudah pernah menyampaikan. Coba cari beritanya itu saya pernah baca yang keluarga Yoshua ini kan dipercaya sebagai semacam kepala rumah tangga," tuturnya.

Lebih lanjut, Arman meminta kepada semua pihak untuk menunggu hasil penyelidikan secara lengkap. Baik yang dilakukan oleh tim khusus bentukan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo maupun Komnas HAM.

"Jadi kalau apa yang disampaikan ada berita begitu, ya saya juga harus tunggu, jangan berspekulasi. Kalau saya menyampaikan semua kan bisa saja," ujarnya.

Diketahui, Brigadir J disebutkan tewas dalam insiden saling tembak dengan Bharada E di rumah Irjen Ferdy Sambo di Komplek Polri Duren Tiga, Jakarta Selatan, Jumat (8/7). Namun, peristiwa itu baru diungkap pada Senin (11/7).

Baca Juga: Diduga Tidak Berizin, Pembangunan Perumahan Katumiri Land Dilaporkan

Kepolisian mengklaim penembakan itu berawal dari dugaan pelecehan yang dilakukan Brigadir J terhadap istri Sambo.

Polisi juga mengatakan Brigadir J mengeluarkan total tujuh tembakan, yang kemudian dibalas lima kali oleh Bharada E. Tidak ada peluru yang mengenai Bharada E. Sementara tembakan Bharada E mengenai Brigadir J hingga tewas.

Kapolri telah membentuk tim khusus untuk mengusut insiden tersebut. Selain itu, Komnas HAM juga melakukan penyelidikan secara independen terhadap kasus itu.

Belakangan, telah dilakukan autopsi ulang terhadap jenazah Brigadir J di RSUD Sungai Bahar, Jambi. Tim Forensik gabungan mengatakan menemukan luka di tubuh Brigadir J yang harus didalami.

(red/CNN)

Editor: Ahmad Tarmizi, SE

Tags

Terkini

Irjen Pol Fetdy Sambo Ditetapkan Jadi Tersangka

Rabu, 10 Agustus 2022 | 00:03 WIB

Bharada E Ungkap Nama Yang Terlibat Atas Kematian

Minggu, 7 Agustus 2022 | 23:56 WIB

Irjen Pol Ferdy Sambo Ditahan, Sang Istri Menangis.

Minggu, 7 Agustus 2022 | 23:44 WIB

Selain Beras Bansos yang Dikubur, Terdapat Juga Telur

Selasa, 2 Agustus 2022 | 23:46 WIB
X