Modus Eks Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti Melalui Sebuah 'Kode' Dalam Kasus Suap Apartemen

- Senin, 22 Agustus 2022 | 22:51 WIB
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) (Kabar Pesisir / Anis Yahya)
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) (Kabar Pesisir / Anis Yahya)

Yogyakarta, BPKPNEWS.COM-- Sidang pembacaan dakwaan Oon Nusihono dalam kasus suap terkait perizinan pembangunan Apartemen Royal Kedhaton mengungkap modus Eks Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti demi memuluskan izin pendirian bangunan (IMB).
Dalam sidang yang dipimpin oleh Ketua Majelis Hakim M. Djauhar Setyadi dan secara daring ini, Jaksa Penuntut Umum Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Rudy Dwi Prastyono dalam dakwaannya menyebut Oon dan Haryadi telah saling kenal sejak awal 2019.

Oon dikenalkan kepada Haryadi oleh Direktur Utama PT Java Orient Property, Dandan Jaya Kartika. Adapun PT Java Orient Property merupakan anak perusahaan PT Summarecon Agung Tbk (SMRA).

Oon sendiri adalah Vice President Real Estate Summarecon. Sementara penerbitan IMB Apartemen Royal Kedhaton atas nama PT Java Orient Properti.

Disebutkan dalam dakwaan, pada 2017 Oon mendapat perintah lisan dari Direktur Business & Property Development PT Summarecon Agung Syarif Benjamin dan Herman Nagaria untuk turun langsung membantu Dandan Jaya dalam pengurusan penerbitan IMB apartemen ini.

Baca Juga: Dalam Kasus Korupsi di Unila, Rektor Patok Rp 350 Juta Untuk Bisa Loloskan Calon Mahasiswa

Hal ini menyangkut lokasi yang direncanakan untuk dilakukan pembangunan apartemen di Jalan Kemetiran Lor dan Gandekan atas pengajuan PT Java Orient Property, masuk dalam kawasan cagar budaya. Titik itu masuk kawasan sumbu filosofis, sehingga ada syarat-syarat yang harus dilalui dan ini telah diatur Keputusan Gubernur (Kepgub) DIY Nomor 75/KEP/2017 tahun 2017 Penetapan Satuan Ruang Geografis Kraton Yogyakarta.

Bersamaan dengan Kepgub itu, adapun Peraturan Wali Kota Yogyakarta Nomor 53 Tahun 2017 yang membatasi tinggi apartemen di kawasan lindung maksimal 32 meter. Sementara Royal Kedhaton dikehendaki memiliki tinggi 40 meter.

Pada awal 2019, Terdakwa Oon meminta dimudahkan dalam pengurusan penerbitan IMB dan Haryadi pun menyanggupinya.

Tanggal 7 Februari 2019, saat Dandan Jaya via WhatsApp menanyakan perihal waktu presentasi pembangunan apartemen oleh PT Java Orient Property di Kantor Wali Kota Yogyakarta, Haryadi pun menjawab.

"Assalamualaikum, Dimas Dandan, saya mohon maaf yang sebesar-besarnya presentasi teman-teman belum bisa minggu ini, dikarenakan saya perlu medical cek up dan follow up, tapi saya pastikan minggu depan ini, mekaten Dimas, ngapunten njih, salam-HS," jawab Haryadi kepada Dandan.

Baca Juga: Wakil Rektor IV Unila : Penerimaan Mahasiswa Baru di Unila Masih Perlu Ada Pembenahan Dari Segi Transparan

Selain itu, Haryadi disebut menyampaikan pesan WhatsApp lain kepada Dandan.

"Oya Dimas Dandan, punten dalem sewu bilih mbenjang Sabtu 9 Februari, koncone njenengan sg jenenge HS milad ke-55 tahun," demikian pesan Haryadi.

Esoknya, Dandan dan Oon membahas hadiah ulang tahun untuk Haryadi dan diputuskan membeli e-bike merek specialized seharga Rp80 juta. Usulan ini disepakati Sharif Benyamin.

Pada 13 Februari 2019 setelah presentasi dilakukan, Haryadi meminta Nurwidihartana selaku Kepala DPMPTSP dan Hari Setyowacono sebagai Kepala DPUPKP membantu pengurusan IMB Apartemen PT. Java Orient Property.

Selesai presentasi, Terdakwa Oon mengajak Haryadi ke sebuah toko sepeda untuk melihat-lihat barang yang akan dibeli sebagai hadiah ulang tahunnya. Tanggal 18 Februari, satu unit sepeda listrik merk Specialized Levo FSR Men Comp Carbon 6 FATTIE Carb/CMLN 95218-572 dikirim ke rumah Haryadi.

Baca Juga: Terkait Isue Pemeriksaan Kapolda Metro Jaya, Polri : Sampai Saat Ini Belum Ada Informasi Isue Tersebut

Haryadi kemudian menerima Volkswagen Scirocco 2000 cc tak lama setelah ia menerbitkan surat rekomendasi wali kota Yogyakarta yang menyebutkan ketinggian 40 meter untuk bangunan apartemen.

Pada tanggal 20 Desember 2021, Oon dan Dandan bertamu ke rumah pribadi Haryadi. Keduanya melaporkan permasalahan IMB Apartemen Royal Kedhaton yang masih belum selesai karena DPUPKP tak kunjung memberikan rekomendasi teknis.

"Saat itu Haryadi Suyuti mengatakan 'akan membantu menyelesaikan ke kepala dinas', dan juga mengatakan 'jangan lupa terima kasihnya, terserah Pak Oon saja berapanya'," kata Rudy menirukan Haryadi.

Maret 2022, Triyanto Budi Yuwono selaku sekretaris pribadi sekaligus orang kepercayaan Haryadi menyampaikan pesan atasannya kepada Nurwidihartana agar dimintakan kepada Oon uang sebesar 50 persen dari nilai retribusi IMB.

Triyanto saat itu menyampaikan ucapan Haryadi kepada Nurwidihartana. "Kamu gimana caranya lah biar ada dana yang masuk," katanya.

Baca Juga: Kasus KKN Yang Melibatkan Dua Putra Presiden di Stop KPK, Dosen UNJ Protes dan Inilah Alasannya

"Ya gimana caranya lah Pak Nur agar ada dana masuk ke Bapak," tambahnya.

Hingga akhirnya pada 23 Mei 2022 IMB itu terbit. Oon menyerahkan US$ 20.450 kepada Triyanto untuk diberikan kepada Haryadi pada 2 Juni. Tak lama kemudian OTT KPK menjaring Haryadi, Triyanto, dan Nurwidihartana beserta duit sitaan sebagai barang buktinya.

Dalam perkara ini, Oon didakwa melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a atau Pasal 13 Undang-Undang RI Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang Undang Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) Ke-1 KUHP.

Oon Nusihono sebelumnya telah ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK dalam dugaan kasus pemberian suap kepada Wali Kota Yogyakarta periode 2011-2016 dan 2017-2022 Haryadi Suyuti terkait perizinan pembangunan apartemen Royal Kedhaton.

Baca Juga: LPSK Meragukan Putri Candrawathi jadi Saksi Pelaku Dalam Kasus Pembunuhan Brigadir J

Selain Oon, lembaga antirasuah telah menetapkan empat orang sebagai tersangka terkait kasus ini. Mereka ialah Haryadi Suyuti, Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Pemkot Yogyakarta Nurwidhihartana, dan Sekretaris Pribadi merangkap ajudan Haryadi bernama Triyanto Budi Yuwono sebagai penerima suap.

Kemudian Direktur Utama PT Java Orient Property Dandan Jaya Kartika yang memiliki peran sama layaknya Oon, yakni pemberi suap.

Dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) yang dilakukan pada Kamis (2/6), tim KPK mengamankan dan menyita barang bukti berupa uang senilai US$27.258. Uang itu diduga diberikan setelah IMB Apartemen Royal Kedhaton terbit, walaupun bangunan tidak memenuhi syarat.

(CNN Indonesia)

Editor: Ahmad Tarmizi, SE

Tags

Terkini

Mengapa Orang Terkenal Bunuh Diri?

Kamis, 19 Januari 2023 | 08:55 WIB

Ferdy Sambo Dituntut Hukuman Penjara Seumur Hidup

Rabu, 18 Januari 2023 | 18:01 WIB
X