• Minggu, 2 Oktober 2022

Indikasi Pemilu Curang, SBY Akan Turun Gunung di Tahun 2024

- Sabtu, 17 September 2022 | 23:50 WIB
Niat pensiun SBY terganggu lagi gara-gara Partai Demokrat di bawah komando AHY dianggap belum sanggup berhadapan dengan oligarkhi, belum lagi masalah internal akibat kesalahan AHY sendiri, SBY pun nyatakan turun gunung lagi, mampukah? (dok, tangkapan layar/net)
Niat pensiun SBY terganggu lagi gara-gara Partai Demokrat di bawah komando AHY dianggap belum sanggup berhadapan dengan oligarkhi, belum lagi masalah internal akibat kesalahan AHY sendiri, SBY pun nyatakan turun gunung lagi, mampukah? (dok, tangkapan layar/net)

Jakarta, BPKPNEWS.COM-- Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyatakan bakal turun gunung menghadapi Pemilihan Umum (Pemilu) 2024. Presiden RI ke-6 ini mengaku mendapat informasi penyelenggaraan pesta demokrasi tersebut bisa tidak jujur dan adil.
Demikian disampaikan SBY kepada kader Partai Demokrat saat menggelar Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) Tahun 2022 di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta Pusat, Kamis (15/9).

Pernyataan tersebut dapat dilihat di akun Tiktok @pdemokrat.sumut. CNNIndonesia.com telah mendapat izin dari Ketua DPD Partai Demokrat Sumatera Utara Muhammad Lokot Nasution untuk mengutipnya.

"Para kader, mengapa saya harus turun gunung menghadapi Pemilihan Umum 2024 mendatang? Saya mendengar, mengetahui, bahwa ada tanda-tanda Pemilu 2024 bisa tidak jujur dan tidak adil," ujar SBY di hadapan para kader Partai Demokrat.

Baca Juga: Demokrat Lirik Anis Baswedan Untuk Maju Di Pilpres 2024

Ia melanjutkan, ada info yang menyatakan bahwa dalam Pemilihan Presiden 2024 nanti akan diatur hanya dua pasang calon capres dan cawapres. 

Pak SBY akan turun gunung untuk menghadapi kebatilan. #pemilu2024 #pilpres2024 #partaidemokrat ♬ Unstoppable - Sia
"Konon akan diatur dalam Pemilihan Presiden nanti yang hanya diinginkan oleh mereka dua pasangan capres dan cawapres saja yang dikehendaki oleh mereka," sambungnya.

Pernyataan SBY tersebut terdengar disambut sorak-semarai sejumlah kader partai.

SBY mengaku memperoleh informasi bahwa Partai Demokrat sebagai oposisi akan dijegal agar tidak bisa menentukan capres dan cawapresnya sendiri.

"Jahat bukan?" ucap SBY yang kembali disambut riuh sejumlah kader.

Baca Juga: Masyarakat Tolak Mantan Koruptor Menjadi Calon Anggota Legislatif

SBY menambahkan bahwa rencana menjegal tersebut merupakan sesuatu yang batil. Ia menegaskan rakyat mempunyai kedaulatan untuk menentukan sendiri dan secara merdeka memilih calon pemimpin masa depan.

"Yang berdaulat juga rakyat dan ingat, selama 10 tahun lalu kita di pemerintahan dua kali menyelenggarakan Pemilu termasuk Pilpres, Demokrat tidak pernah melakukan kebatilan seperti itu," kata SBY.

(Red/CNN)

Editor: Ahmad Tarmizi, SE

Tags

Terkini

MA Prihatin Dengan Tertangkapnya Hakim Agung Oleh KPK

Sabtu, 24 September 2022 | 00:02 WIB

Tiga Partai Politik Jajaki Koalisi Usung Capres 2024

Senin, 19 September 2022 | 00:50 WIB
X